Olahraga Rutin Selama Tiga Hari Berturut-Turut (BC61)

olahraga

Tantangan bloggers’ challenges ke-61 ini sesuatu banget ya, harus olahraga selama tiga hari berturut-turut. Wah … gimana nih, rasa malas lebih besar daripada rajin berolahraga. Lebih baik stalking mantan deh daripada olahraga. Eits, sorry ya, saya tidak begitu. Hampir setiap hari saya berolahraga, jadi tantangan ini nggak masalah.

Kenapa saya hampir setiap hari berolahraga? Entah kenapa ya, sehari saja tidak berolahraga badan terasa pegal-pegal, minta jatah untuk digerakkan. Alhasil, kalau nggak olahraga ya … tidur nggak nyenyak. Padahal tidur adalah salah satu surga dunia bagi saya, esseh.

“Jadi, gimana prosedur olahraganya?”

Saya biasa melakukan olahraga lari santai, jadi, sepulang kuliah tuh, saya biasa mengambil rute terjauh untuk berlari santai. Hehe, agak lucu sih, berlari santai sambil membawa tas. Tenang, tas itu nggak ada isinya kok, hanya air mineral doang isinya.

Jadi, saya dari fakultas MIPA UI, langsung pergi ke Fakultas Teknik, setelah itu melewati jembatan, terus pergi ke taman bunga, setelah itu pergi ke fakultas FIB, lalu pergi ke taman rektorat, taman perpustakaan atau dikenal danau UI, lalu sampai deh ke kosan. Kira-kira kurang lebih empat kilometer lah saya berlari santai. Itu hasilnya saya lihat di google maps.

Setelah sampai kosan, lanjut lagi. Mulai dari push up, sit up, dan sedikit latihan bela diri. Nah itu saja, simple kok olahraga saya. Dan itu dilakukan hari setiap hari, wahaha.

Hasil yang didapat dari olahraga ini adalah: Badan terasa segar banget, tidur terasa nyenyak, bagaikan surga dunia. Pagi hari dimulai dengan semangat, walaupun ujungnya tidur lagi. Nggak tahan menghadapi godaan tidur pagi. Lalu, beraktivitas tuh santai banget. Berapa banyak aktivitas yang dijalani, nggak terasa pegal-pegal. Otak terasa lebih maksimal bekerja. Dan satu lagi yang penting, kesehatan semakin terjaga. Saya sering heran gitu, teman-teman kok sering sakit ya, terutama kalau sudah pergantian musim, saya kok sehat-sehat saja, hihihi.

Oh ya, tumpukan lemak memang semakin berkurang, tapi tumpukan otot semakin terbentuk. Alhasil, berat badan saya tidak pernah berkurang, tapi keseringan bertambah, huhuhu. Terutama otot di bagian perut, paha, dan lengan.

Tantangan yang saya hadapi ketika berusaha berolahraga adalah rasa malas. Tapi, kalau saya menuruti malas tersebut, badan saya bakal demo, minta digerakkan. Alhasil, mau tidak mau harus olahraga.

Terkadang, karena pekerjaan di Jakarta ini membuat saya sulit berolahraga. Kuliah sambil kerja tuh sesuatu banget deh. Jadinya, saya hanya melakukan push up, sit up, dan sedikit latihan bela diri di dalam kamar saja. Pokoknya olahraga.

Ok, demikian hasil laporan kegiatan olahraga saya, terimakasih.

2 COMMENTS

  1. Bagus iniiiiii.. Badan minta olahraga.

    Memang hambatan utamanya malas.

    Aku juga mau rajin olahraga.

    • Yaudah wa, paksain aja badan rajin olahraga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here